Skip to content

Tuban: di ambang bencana

November 5, 2007

Cement Factory

CEMENT FACTORY: A NIGHTMARE OR SAVIOUR

Nyteris javanica

Gambar 1. Nyteris javanica dengan anaknya yang difoto di Gua Lawa Kemandang yang jaraknya sekitar 500 m dari penambangan Semen Gresik. (Foto: C. Rahmadi)

Mungkin banyak yang tahu bagaimana nasib kawasan karst di Indonesia saat ini, ada beberapa kawasan yang saat ini sudah tidak tertolong lagi seperti Padalarang, Cibinong, Ciampea, Nusakambangan, Tuban dan kawasan lain yang mungkin belum saya tahu. Namun, semua kawasan tersebut bernasib tak lebih dari onggokan batu yang tidak banyak orang yang peduli dengan kerusakan maupun kehancurannya.

Di Jawa sendiri, masih banyak kawasan yang TERANCAM aktivitas penambangan. Seperti yang diposting oleh Mas Sunu tentang adanya rencana penambangan karst di daerah dekat Grobogan dan yang paling seru adalah masuknya HOLCIM INDONESIA ke daerah TUBAN yang notabene sudah ada aktivitas penambangan Semen Gresik.

Saya sempat mengunjungi beberapa gua di Tuban salah satu yang menarik adalah Gua Lawa Kemandang yang letaknya tidak lebih dari 1 km dengan penambangan Semen Gresik (Lihat Peta). Sementar gua vertikal dengan kedalaman sekitar 10 meter ini dihuni oleh ribuan kelelawar dari berbagai jenis. Slah satu jenis yang paling menarik adalah temuan Nycteris javanica yang konon sangat jarang ditemui di gua-gua di Jawa dan biasanya populasinya sangat kecil. Gua ini letaknya persis dibelah oleh batas penambangan Semen Gresik yang sekitar 20 meter dari gua terdapat Patok batas konsesi.

Gua Lawa Kemandang

Gambar 2. Lokasi penambangan Semen Gresik dengan lokasi Gua Lawa Kemandang yang dihuni oleh ribuan kelelawar dan ratusan kecoak gua. Akankah berakhir?? (Provided by GOOGLEEARTH)

Saya membayangkan jarak gua dengan ‘ban berjalan’ saja kurang dari 500 m (lihat gambar), bayangkan 5-10 tahun kedepan… gua ini akan terbelah dan otomatis gua hancur dan hancurlah habitat berbagai jenis kelelawar dan arthropoda seperti kecoak yang jumlahnya ratusan. Sedangkan kelelawar sendiri sangat berperan dalam mengendalikan hama untuk pertanian dan beberapa juga membatu penyerbukan dan penyebaran biji. Bayangkan saja seandainya kelelawar habis dari Tuban, seperti Gua Ngerong dll yang jumlahnya jutaan pasti bencana ekologis yang tak pernah terbayangkan akan membayangi daerah Tuban dan sekitarnya. Bayangkan jika hama pertanian tidak ada lagi yang memakan, populasinya akan membludak dan tidak terkendalai dan habislah lahan pertanian sperti sawah yang hancur tak menghasilkan beras karena tak menghasilkan daun karena digerogoti wereng coklat. Bayangkan seandainya tidak ada kelelawar pemakan buah, siapa yang mau menyerbuki buah Durian yang kita sukai, siapa yang mau menyebarkan biji jambu dan siapa yang akan menyebarkan dan menyerbuki Mangrove yang membentengi pantai utara dari ABRASI dan bahkan TSUNAMI …

mungkin orang anggap itu suatui hal yang mustahil, namun itu akan terjadi seandainya kita mau melihat dengan seksama gejala alam yang terjadi di sekeliling kita.

Ribuan Kelelawar

Gambar 3. Ribuan kelelawar di Gua Lawa kemandang yang bepotensi mengendalikan hama pertanian dan sekaligus menyedikan makan bagi berbagai jenis hewan di bawah tempat bertenggernya (C. Rahmadi)

Rencana pembukaan penambangan HOLCIM INDONESIA di Tuban telah membuat EDI TOYIBI salah satu pejuang karst di Tuban miris, demonstrasi yang di gerakkannya untuk membendung rencana penambangan telah banyak membuahkan bencana bagi dirinya, dari yang disebut vokal lah, tidak pro pembangunan dan akhirnya di coret dari daftar pegawai pemda tidak menyurutkan semangatnya untuk menyelamatkan karst nya..

Apa yang bisa kita perbuat??? apa kita hanya diam sementara teman kita berjuang di garis depan untuk meyelamatkan tanah lahirnya dari bencana penambangan. Amdal sepertinya sudah berjalan dan saya dengar dari Pak Eko Haryono, Amdalnya dilaksanakan oleh ITS. Mungkin tidak banyak rekomendasi yang mampu membendung terlaksananya proyek penambangan ini, karena apalah arti 5 jenis kelelawar, 50 jenis arthropoda bagi pembangunan .. namun sebenarnya mereka telah harus berterima kasih dengan kelelawar dan berbagai jenis arthropoda gua, karena bagaimanapun kecilnya mereka..mereka diciptakan untuk menjadi bagian dari KESEIMBANGAN EKOSISTEM.

Mungkin saya berkhayal bisa menghentikan rencana penambangan bernilai jutaan dolar dengan satu jenis baru laba-laba gua sperti yang terjadi di Australia atau sekelompok kelelawar yang menghuni gua di kawasan rencana penambangan. Namun saya tidak pernah mampu membayangkan apalagi mengkhayalkan dampak penambangan yang makin menambah sesak Tuban. Mungkin judul film COLATERAL DAMAGE bisa menjadi ilustrasi bencana ekolologis di masa yang akan datang dan orang tidak akan pernah menyadari bahwa semua itu dampak dari penambangan saat ini.

Warga Tuban akan makin menangis dengan sulitnya mencari air karena matinya berbagai sumber mata air dan petani sekitar RENGEL mungkin akan menangis karena tidak ada lagi air yang mengairi dan apalagi membawakan PUPUK GRATIS dari GUA NGERONG. Mereka harus berjuang mengairi sawah dengan memompa air dari Sungai Bengawan SOlo dengan menghabiskan ratusan ribu untuk membeli bensin dan menghabiskan ratusan ribu rupiah untuk membeli pupuk untuk sawahya….

mungkin ini sekedar ilustrasi ..

Namun saat ini apakah kita hanya diam, sementara komunitas kita terlalu besar hanya untuk diam, apakah kita tidak bisa menyuarakan suara kita. Saat ini kita punya banyak orang yang kompeten di bidangnya, ada Pak Eko Haryono yang bisa bicara GEOMORFOLOGI ada Pak ADjie yang bisa bicara dampak penambangan bagi HIDROLOGI, ada Mas Bodong yang bisa berjuang dengan KLHnya …ada HIKESPI yang nota bene official organisasi di Indonesia untuk Speleologi …

Mungkin kita bisa merapatkan barisan untuk bisa lebih menyuarkan perlunya melestarikan karst. Seperti usul mas Nugi (Dwi N)…mari coba kita pikirkan …

Rigging

RENCANA PEMBUKAAN PABRIK SEMEN HOLCIM DI TUBAN.

FACTS SHiT:

  1. INVESTOR: SWISS
  2. Total Investasi Semen HOLCIM di Tuban mencapai 300 juta dolar atau 3 triliun rupiah ( .. bukan uang yang sedikit..)
  3. Luas lahan yang akan dipakai untuk lokasi pabrik mencapai 1.075 ha dan saat ini yang belum dibebaskan sekitar 177,9 ha
  4. Dalam berita yang dikutip KAPANLAGI.COM Pemprov JATIM akan memberi kemudahan dengan ketentuan sesuai dengan prosedur … (prosedur uang pelicin maksudnyaa …???)
  5. Pabrik akan dibangun awal 2008
  6. Kapasitas Pabrik : 3 juta TON
  7. Siapakah holcim itu silakan kunjungi : http://www.holcim.com/id

(Dari berbagai sumber)

Info Terbaru Sumber Edi Toyibi : 19 November 2007

1. Lahan Holcim akan diperluas lagi sekitar 800 ha ..( apakah dari 1.075 ha menjadi 1.875 ha) … kalo memang iya … memang benar-benar MALAPETAKA

2. Dalam informasi yang sama juga perluasan SEMEN GRESIK bertambah 800 ha …. (wooooooww….)

Interview after the abseiling the rope in Gua Lowo Kemandang just near Gresik Cement Factory

Saya baru pertama kali keluar gua langsung disuguhi Menara Pabrik Semen. Sementara saya dikeleling teman-teman wartawan yang concern dengan kelestarian Karst Tuban. Apalagi di kejauhan ada ibu-ibu yang menunggui sawahnya, sambil terlintas dibenaknya “ akankah aku bisa mengurus sawahku kelak, sementara ban berjalan sudah nampak di dekat sana!” Foto diambil setelah keluar dari Gua Lawa Kemandang (Foto: ABE)

Note: Kemandang = Baca Temandang (error spelling) /….

Advertisements
3 Comments leave one →
  1. samid30 permalink
    August 11, 2008 7:42 pm

    Yo, its a beautiful posts.
    thanks.

  2. samid30 permalink
    August 11, 2008 7:46 pm

    Needs an improvement but it’s terrific, please visit my blog at qualityinone.wordpress.com and give a critics or comment, please

    Thanks before.

Trackbacks

  1. Penolakan pabrik semen di Tuban, pendekatan dari sisi biologi gua. « Bukit Karst

Leave a Reply

Please log in using one of these methods to post your comment:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: